Bisnis

Teknologi

Olahraga

Latest Updates

Percepat Pembangunan Destinasi Pariwisata, Pemerintah Tambah Rp6,4 T

Juli 28, 2019
ilustrasi
PORSEA ONLINE -- Kunjungan Kementerian Pariwisata ini merupakan bagian dari program kegiatan untuk meningkatkan nilai pariwisata Kaldera Toba.

Dalam kunjungan ini Menteri Pariwisata, Arief Yahya didampingi Dadang Rizki Ratman; Deputi Bidang Pengembangan Destinasi Pariwisata; Hiramsyah S. Thaib, Ketua Tim Percepatan 10 Destinasi Pariwisata Prioritas); Arie Prasetyo; Direktur Utama Badan Pelaksana Otorita Danau Toba serta jajaran pejabat kementerian dan lembaga lainnya.

Kunjungan kerja ke The Kaldera Danau Toba ini dalam rangka melakukan pemantauan dan evaluasi progres perkembangan pariwisata dilanjutkan dengan pelaksanaan rapat koordinasi dengan Badan Pelaksana Otorita Danau Toba (BPODT).

Berdasarkan hasil Rapat Terbatas Presiden (15/7), pemerintah akan menambahkan anggaran sebesar Rp 6,4 triliun untuk mempercepat pembangunan Destinasi Pariwisata Prioritas, yaitu Danau Toba, Borobudur, Labuan Bajo-Flores, Mandalika, dan Manado.

Tambahan anggaran ini mendorong Kemenpar untuk mempercepat seluruh program destinasi dengan mengadakan rapat dan membahas progres mingguan dari masing-masing destinasi pariwisata prioritas tersebut.

Menteri Pariwisata Arief Yahya mengatakan bahwa Kemenpar memiliki target jumlah wisatawan mancanegara pada 2019 sebesar 20 juta dengan target jumlah devisa Rp 240 triliun dan perjalanan wisatawan dalam negeri sebanyak 275 juta."Kami berharap, pariwisata bisa memberikan kontribusi 15 persen pada Produk Domestik Bruto (PDB)," tambahnya.

Untuk kawasan destinasi yang cukup luas, dibandingkan Badan Otorita Pariwisata lainnya yang  terdiri dari 8 kabupaten, terdapat kenaikan yang cukup signifikan pada pertumbuhan Pendapatan Asli Daerah (PAD) Kabupaten Samosir yaitu sebesar 81% dari tahun 2016 ke 2017, dengan pertumbuhan PAD di kabupaten sekitar Danau Toba 2016-2017 mencapai 70%.

Sebagai salah satu Geopark yang sedang menjalani proses menuju UNESCO Global Geopark (UGG), Geopark Nasional Kaldera Toba (GNKT) masih menunggu pengumuman sekitar bulan September 2019.

“Insya Allah di September 2019 ini Geopark Kaldera Toba mendapatkan status UGG. Sesuai usulan, kami akan menjadikan 16 site Geopark Kaldera Toba menjadi quick wins Atraksi BPODT.” ucap Hiramsyah S. Thaib, Ketua Tim Percepatan 10 Destinasi Pariwisata Prioritas atau biasa disebut 10 Bali Baru.

Mengacu sebaran dan identifikasi singkapan batuan dan situs-situs geologi, Kaldera Toba terdiri dari 16 geosite yang dikelompokkan menjadi 4 Geoarea. Berdasarkan pertimbangan kondisi geografisnya, dipilah menjadi Geoarea Kaldera Porsea, Kaldera Haranggaol, Kaldera Sibandang, dan Geoarea Pulau Samosir.

Geoarea Kaldera Haranggaol yang berada di ujung Utara GKT, terdiri dari beberapa geosite (situs kebumian), salah satunya adalah Geosite Tongging Sipiso-piso.

Demi mendongkrak kesiapan seluruh ekosistemnya untuk mendukung quick wins ini, Tim Percepatan 10 Destinasi Pariwisata Prioritas bersama dengan jajaran direksi BPODT sudah menyelenggarakan pertemuan untuk membahas progres sesuai framework ekosistem pariwisata yaitu Atraksi, Aksesibilitas, dan Amenitas (3A), yang termasuk kedalam 9 pilar Transformer.
Selain Kaldera Toba, rombongan meninjau salah satu atraksi amenitas andalan sekitar Danau Toba yaitu Desa Wisata Sigapiton, hanya 30 menit dari Parapat, disambut oleh Ketua Tim Percepatan Homestay Desa Wisata, Anneke Prasyanti.

Arief Yahya berharap, sumber daya manusia harus ditingkatkan untuk menunjang sumber daya yang sudah ada. Di sana terdapat homestay dan rumah tradisional yang didukung langsung pembangunannya oleh Tim Percepatan 10 Destinasi Pariwisata.

Pada kesempatan ini, Hiramsyah pun menuturkan bahwa salah satu strategi untuk membangun destinasi dapat melalui pengembangan desa wisata yang ada di sekitar daerah pengembangan 10 Bali Baru.

“Kekayaan dan keunikan alam serta budaya kita begitu eksotik, penuh daya tarik. Seluruh dunia harus melihat itu.”
Untuk akses menuju ke Desa Sigapiton,

Bupati Tobasa, Darwin Triadi, menjanjikan bantuan pembangunan jalan dari Desa Sigapiton. BPODT pun siap mendukung pembangunan desa wisata tersebut. Dukungan ini tentu mempermudah akses wisatawan yang berwisata ke Desa Wisata Sigapiton.

“Dengan tawaran menarik homestay yang hanya Rp85.000/malam, wisatawan dapat merasakan keindahan alam dari mulai danau hingga atraksi sekitar.” ujar Anneke selaku Ketua Tim Percepatan Homestay. (sumber)

Dakwah Arsyad Thalib Lubis di Porsea, Pejuang Hizbullah yang Pernah Jadi Politisi Masyumi

Januari 27, 2019
Sumber
PORSEA ONLINE -- Selain berdakwah, ulama dahulu juga berjuang untuk meraih dan mempertahankan kemerdekaan Republik Indonesia. Hal itu juga dilakukan pendiri Al Jam'iyatul Washliyah Muhammad Arsyad Thalib Lubis.

Muhammad Arsyad Thalib Lubis adalah seorang ulama kelahiran Stabat, Langkat, Sumatera Utara, Oktober 1908. Selain dikenal sebagai ulama, dia juga dikenal sebagai penulis dan tokoh pendiri Al Jam'iyatul Washliyah atau Al Washliyah, salah satu organisasi Islam di Indonesia yang didirikan 30 November 1930.

Banyak catatan terkait kiprah Arsyad Thalib Lubis yang akrab disapa Tuan Arsyad ini. Salah satunya, saat dia ditangkap oleh penjajah pada tanggal 23 Maret 1949, lalu dipenjarakan sebagai tahanan politik di Penjara Suka Mulia Medan. Dia mendekam di tahanan sampai

Sebelum ditahan, sepak terjang Tuan Arsyad memang menjadi perhatian Belanda. Dia dianggap sebagai ulama yang berpengaruh di kalangan kaum muslim dan sangat berpengaruh bagi penjajah. Tuan Arsyad pun mengeluarkan fatwa wajib bagi setiap muslim menentang kedatangan penjajah Belanda yang berkeinginan kembali menjajah Indonesia.

Sebuah buku berjudul Penuntun Perang Sabil (1946), adalah karyanya. Tuan Arsyad juga pernah bergabung dalam perjuangan Hizbullah untuk wilayah Sumatera Timur. Akibatnya, dia ditangkap oleh polisi Sumatera Timur yang masih dikuasai oleh Belanda dan tentara NICA-nya.

Dia ditahan sejak 23 Desember 1949. Saat dalam tahanan, istrinya, Siti Jamaah binti Kamil bin Sampurna, meninggal dunia.

Tuan Arsyad adalah putra kelima dari pasangan Lebai Thalib bin H Ibrahim Lubis dan Markoyom Nasution. Ayahnya berasal dari Kampung Pastap,Kotanopan,Tapanuli Selatan, kemudian menetap di Stabat, sebagai petani yang agamis sehingga mendapat panggilan 'Lebai', panggilan kehormatan di daerahnya atas ilmu agama yang dimiliki.

Arsyad menjalani seluruh pendidikannya di Sumatera Utara. Setelah menjalani pendidikannya dalam kurun waktu 1917-1930, Arsyad memperdalam ilmu tafsir, hadits, usul fiqh dan fiqh kepada Syekh Hasan Maksum di Medan.

Berkat ketekunan dan kecerdasannya,Arsyad mendapat kepercayaan dari gurunya yakni H Mahmud Ismail Lubis untuk menyalin karangan yang akan dimuat di surat kabar. Pada usia 20 tahun, Arsyad menjadi penulis di Majalah Fajar Islam di Medan.

Buku pertamanya, Rahasia Bible, terbit pada 1934. Buku ini menjadi pegangan mubalig dan dai Al Washliyah dalam mensyiarkan Islam di Porsea, Tapanuli Utara.

Arsyad aktif mengajar pada beberapa Madrasah Al Washliyah di Aceh maupun di Medan dari tahun 1926-1957. Arsyad juga pernah mengajar di Sekolah Persiapan Perguruan Tinggi Islam Indonesia di Medan (1953-1954), menjadi Guru Besar ilmu Fiqh dan Usul Fiqh pada Universitas Islam Sumatera Utara-UISU (1954-1957), dan dosen tetap pada Universitas Al Washliyah (UNIVA) sejak berdirinya universitas itu (1958) hingga akhir hayatnya.

Sejak berdirinya organisasi Al Jam'iyatul Washliyah pada 9 Rajab 1349 H atau 30 November 1930 M, Arsyad menjadi anggota Pengurus Besar Al Washliyah sampai 1956. Meski tidak berada dalam kepengurusan lagi, Arsyad tetap aktif memberikan sumbangan pikiran dan tenaga dalam kegiatan yang bergerak di bidang pendidikan, dakwah, dan sosial. Puluhan ribu orang dari Tanah Batak dan Karo, Sumut, masuk Islam berkat dakwahnya.

Arsyad juga melakukan berbagai perdebatan dengan tokoh-tokoh Kristen di Medan, seperti Pendeta Rivai Burhanuddin (Pendeta Kristen Adven), Van den Hurk (Kepala Gereja Katolik Sumatera Utara), dan Sri Hardono (Kristen Katolik). Perdebatannya itu diterbitkan dalam bentuk buku.

Arsyad pernah terlibat dalam dunia politik Indonesia dengan menjadi pengurus di Majelis Syuro Muslimin (Masyumi). Dia juga menjadi kepala Kantor Urusan Agama se-Sumatera Timur. Selain itu, bersama sejumlah ulama lainnya, Arsyad menjadi perwakilan pertama ulama Al Washliyah yang menjadi delegasi Indonesia saat berkunjung ke Uni Soviet.

Setelah perjuangan panjang bagi Islam dan bangsa Indonesia, Arsyad wafat pada Kamis, 6 Juli 1972 di rumahnya, Jalan Sei Kera, Medan. Jenazahnya dimakamkan di pekuburan dekat rumahnya di Jalan Mabar, Sei Kera, Kota Medan.  (sumber)

Yusril dan Wagubsu Hadiri Rakorwil Partai Bulan Bintang Sumut

Desember 12, 2018
ilustrasi
PORSEA ONLINE -- Dewan Pimpinan Wilayah Partai Bulan Bintang (PBB) Provinsi Sumatera Utara (Sumut) menyelenggarakan Rapat Koordinasi Wilayah (Ra­korwil) dan sekakigus pembekalan caleg DPR RI, DPRD Provinsi dan DPRD  Kab/Kota se-Sumaut di Hotel Madani Medan, Selasa (11/12/2018).

Kegiatan ini dihadiri Fungsionaris Partai dan Caleg PBB se-Sumut. Ketua Umum PBB Yusril Ihza Mahendra yang sebelumnya hadiri kegiatan konsolidasi PBB di Sumbar kemarin kini hadir di Rakorwil PBB Sumut.

Turut juga hadir Wakil Gubernur Sumut, Musa Rajekshah, dalam kesempatan ini Wagub diberikan kesempatan untuk menyampaikan sambutan mewakili pemerintah daerah.

Ketua DPW PBB Sumut Awaluddin Sibarani menyatakan kegiatan rakorwil ini diselenggarakan dengan tujuan untuk menyatukan persepsi dan strategi guna menghadapi pemilu 2019 tahun depan. DPW kata Awaludin, akan fokus pada pengamanan suara di tps denang merekrut saksi sebanyak mungkin.

“Kegiataan ini diseleng­gara­kan un­tuk menyatukan lang­kah dan menyi­kapi Pemilu 2019 oleh para caleg. Sekali­gus menyamakan strategi pe­menangan PBB, serta lebih ber­kon­sentrasi mengawal suara di TPS dengan merekrut saksi,” kata Awaluddin saat dikonfirmasi Abadikini.com, Selasa (11/12/2018).

Terkait dengan Pilpres, Awaluddin menyerukan kepada kader PBB di Sumut untuk sabar menunggu hasil rakornas yang akan berlangsung di bulan januari 2019 nanti. Untuk itu ia meminta agar kader fokus pemenangan partai di pemilihan legislatif (pileg)

“DPW dan DPC PBB se-Sumut tetap fokus pileg. soal Pilpres diharap sabar menunggu keputu­san  di Rakornas yang akan berlangsung  pertengahan Januari mendatang di Ja­karta,” tegasnya. (sumber)

Ceramah #UstadAbdulSomad di Acara #IKAPDA di Pesantren Darul Arafah

November 23, 2018
Ustad Abdul Somad (alumni Pesantren Darul Arafah) bersama H. Julkifli Marbun, Bacaleg DPR RI dari PBB untuk Dapil Sumut 2 (Alumni Pesantren Al Kautsar Al Akbar) dalam sebuah kesempatan/ilustrasi/sumber
PORSEA ONLINE -- Saat Pelaksana Tugas Bupati Deliserdang H Zainuddin Mars ketika mengunjung Pesantren Darul Arafah Raya di Desa Lao Bakeri Kecamatan Kutalimbaru, Kamis (12/4) malam, menyampaikan motivasi dan rasa bangganya kepada anaka-anak santri dan juga alumni-alumni santri Pesantren Darul Arafah Raya di Kecamatan Kutalimbaru.

Rasa bangga Plt Bupati dikarenakan adanya salah satu Lurah di Deliserdang yang tamatan Pesantren Darul Arafah Raya dan sekaligus sebagai Ketua IKAPDA (Ikatan Alumni Pesantren Darul Arafah).

“Saya baru tau bahwa Lurah saya ini adalah alumni Pesantren Darul Arafah Raya, karena sebagai lurah saya menggap beliau berprestasi, sehingga saya bertanya kepada saudara Edy Sahputra sebelum masuk IPDN saudara sekolah dimana," tanya Plt Bupati H Zainuddin Mars, kepada Edi Sahputra sembari menjawab “saya berasal sekolah dari pesantren Darul Arafah ini Pak”.

Pada kesempatan itu dengan sedikit canda Plt Bupati H Zainuddin Mars menyampaikan rasa takutnya kalau tidak bisa hadir pada acara Tabligh Akbar dan Pelantikan Dewan Pengurus Pusat IKAPDA.

“Saya takut pada malam hari ini kalau tidak datang, karena yang dilantik pada hari ini adalah lurah dimana tempat saya bertinggal yaitu Lurah Kelurahan Kenangan Baru Kecamatan Percut Seituan, jadi kalau saya tidak bisa hadir bisa ditegur lurah saya nanti “canda Plt Bupati H Zainuddin Mars” yang membuat ribuan santri galak tawa tak terkecuali Alustad Abdul Somad yang juga Alumni pondok Pesantren ini dan Pendiri Pondok Pesantren Darul Arafah Raya H Amrullah Naga Lubis yang hadir pada acara tersebut.


Zainuddin Mars juga mengatakan bahwa Ponpes merupakan pendidikan yang lengkap selain mendapat ilmu pendidikan umum juga memperoleh ilmu agama.

“Pondok pesantren itu lembaga pendidikan yang komplit, dan pondok pesantren mampu mencetak seseorang yang berkarakter dan berakhlakul karimah” ungkapnya.

Karenanya pada malam ini saya mengucapkan selamat kepada pengurus IKAPDA (Ikatan Alumni Pesantren Darul Arafah) priode 2018 - 2023 yang baru dilantik, semoga dibawah kepemimpinan saudara Edi Syahputra IKAPDA ini bisa besar. (sumber)

Adv

Adv

Menteri Rudiantara Tawarkan Prospek Investasi Besar untuk Masayoshi Son

September 07, 2018
ilustrasi
PORSEA ONLINE -- Rudiantara S.Stat. MBA (59), Menteri Komunikasi dan Informatika Republik Indonesia pagi ini (5/9/2018) bertemu dan berbicara panjang dengan Masayoshi Son (61) pengusaha besar Jepang dengan kekayaan 26 miliar dolar AS, yang juga pemilik Softbank Group, mengenai perusahaan unicorn di Indonesia.

"Pagi ini saya berbicara dengan Masayoshi Son tentang melihat Indonesia dengan populasi 260 juta jiwa sebagai core populasi raksasa di Asia dengan total 600 juta jiwa," papar Menteri Rudiantara kepada Tribunnews.com sore ini (5/9/2018).

Son san (Red: panggilan di Jepang) menurut Menteri Rudiantara, tertarik kepada Indonesia dan ingin sesuatu yang sama dengan keinginan Indonesia.

"Kita melihat justru dijital ekonomi saat ini bagi Indonesia baik karena Indonesia tak punya legacy, sehingga bisa memulai bareng-bareng dengan negara maju seperti Jepang ini atau pun sekelas Amerika pula," paparnya.

Kalau dari sisi ekonomi ada legacy, justru legacynya Indonesia tidak seperti negara maju lain.

"Kita Indonesia bisa start di garis yang sama. Indonesia mjemiliki kesempatan untuk lakukan hal serupa dengan yang diinginkan Son san. Jadi kita punya garis start yang sama untuk maju bersama."

Oleh karena itu Menteri Rudiantara menambahkan akan menbindaklanjuti pembicaraan pagi ini dengan pihak Softbank dalam waktu dekat.

"Kita tadi juga berbicara dengan COO nya dan Chief Strategy nya yang dulu adalah direktur Japan Post dan saya kenal baik. Jadi enak sekali tadi pembicaraan bersama, dan akan ditindaklanjuti lebih lanjut dalam waktu dekat mendatang."

Apabila Softbank memasuki Indonesia (Red.: Dua tahun lalu Softbank telah investasi di pasar internet Indonesia), maka diharapkan percepatan pembentukan Unicorn baru dapat lebih cepat lagi tumbuh berkembang di Indonesia. (sumber)

Soal Tenggelamnya #KMSinarBangun di #DanauToba, Ini Masukan dari Fadli Zon #PrayforDanauToba #SumutBerduku

Juni 23, 2018
PORSEA ONLINE -- Dua kecelakaan kapal terjadi di Danau Toba dalam waktu berdekatan. Wakil Ketua DPR dari Fraksi Gerindra Fadli Zon mengkritik lemahnya pengawasan pemerintah pada transportasi laut.

Dalam sepekan, terjadi kecelakaan dua kapal di Danau Toba. Pertama adalah kasus tenggelamnya KM Sinar Bangun, yang menyebabkan 3 korban meninggal dunia dan 184 orang belum ditemukan. Kemudian semalam, Jumat (22/6), terjadi kecelakaan KM Ramos Risma Marisi, yang menyebabkan satu orang hilang terbawa ombak.

"Ini memprihatinkan. Saya ikut berdukacita atas terjadinya kecelakaan-kecelakaan tersebut. Kita semua tentu berharap semoga para korban yang hilang bisa segera ditemukan," ujar Fadli dalam keterangan tertulis, Sabtu (23/6/2018).

Fadli pun mengingatkan membantu korban dengan perawatan dan santunan tak cukup. Pemerintah didesak segera melakukan pembenahan di sektor transportasi laut, termasuk danau.

"Pemerintah selalu mengklaim keberhasilan pembangunan tol laut, poros maritim, dan sejenisnya, namun faktanya tingkat kecelakaan laut di Indonesia justru terus meningkat, khususnya angka kecelakaan kapal penumpang. Bulan Juni 2018 saja, saya catat ada empat kasus tenggelamnya kapal yang mengangkut penumpang," kata Fadli.

"Selain kecelakaan KM Sinar Bangun dan KM Ramos, kurang dari seminggu sebelumnya juga terjadi kasus tenggelamnya KM Albert di Pulau Maspari, Sumatera Selatan, dan KM Arista yang tenggelam di Perairan Gusung, Kecamatan Ujung Tanah, Makassar. Menurut saya, kecelakaan laut beruntun yang terjadi menjelang dan sesudah Lebaran ini perlu dievaluasi serius," lanjutnya.

Fadli mengakui kecelakaan moda transportasi udara dan kereta api sudah jauh menurun. Hanya, menurut dia, kecelakaan pada moda transportasi laut disebutnya mengalami kenaikan yang cukup besar.

"Dari empat moda transportasi, angka kecelakaan transportasi udara dengan kereta api di Indonesia sebenarnya telah menurun signifikan dalam beberapa tahun terakhir. Namun khusus untuk transportasi laut, angka tahun lalu saja naik hampir 100 persen jika dibandingkan pada 2016. Menurut data Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT), pada 2016 jumlah kecelakaan laut hanya 18. Namun, sepanjang tahun 2017, angkanya meningkat menjadi 34 kecelakaan," papar Fadli.

"Sebagai catatan, jumlah kecelakaan laut sejak 2012-2017 terdata sebanyak 107 kecelakaan, terdiri dari kasus 29 kapal tenggelam, 40 kapal terbakar, 24 kapal tubrukan, 10 kapal kandas, dan 4 lain-lain. Secara keseluruhan, jumlah korban meninggal sebanyak 931 dan korban luka-luka 631. Ini catatan buruk," sambungnya.

Menurut Fadli, perlu ada evaluasi dan perhatian yang cukup besar terhadap transportasi laut di Indonesia. Dia juga mengusulkan agar KNKT tidak lagi hanya menyelidiki penyebab terjadinya kecelakaan, tapi juga mengevaluasi prosedur boleh-tidaknya kapal berlayar.

Tak hanya itu, pelabuhan dan syahbandar juga disebutnya harus dimintai pertanggungjawaban apabila terjadi kecelakaan di laut. Sebab, berdasarkan UU No 17/2008, kata Fadli, pelabuhan dan syahbandar mengemban otoritas pengawasan pelayaran.

"Merekalah yang memungkinkan sebuah kapal bisa berlayar atau tidak. Jadi, otoritas pelabuhan dan syahbandar harus ikut dimintai pertanggungjawaban, bukan hanya perusahaan pemilik kapal. Dalam kasus KM Sinar Bangun, otoritas pelabuhan setempat terbukti lalai dalam melakukan pengawasan, sehingga membiarkan KM Sinar Bangun meninggalkan pelabuhan dengan kelebihan penumpang," tegasnya.

Kelalaian pelabuhan dan syahbandar dalam kasus ini, menurut Fadli, juga terbukti dengan tidak adanya manifes penumpang KM Sinar Bangun. Padahal manifes kapal merupakan syarat untuk standar operasional sebuah kapal.

"Dengan kelalaian tersebut, seharusnya otoritas pelabuhan dan syahbandar bisa diancam delik pidana. Jika tidak, kasus kelalaian yang mencelakakan semacam ini akan terus terulang," kata Fadli.

Waketum Gerindra ini juga menyoroti soal kelebihan penumpang KM Sinar Bangun sehingga menyebabkan banyak korban hilang. Kelebihan muatan seperti pada kapal Sinar Bangun dan penyalahgunaan kapal, seperti pada kasus KM Arista, yang dijadikan kapal penumpang, menurut Fadli, menjadi PR pemerintah untuk dibenahi.

"Pelanggaran semacam itu biasanya terjadi karena tidak ada sarana transportasi memadai yang bisa digunakan oleh penduduk, baik jumlah maupun frekuensi. Ini perlu segera diatasi oleh pemerintah. Apalagi kecelakaan ini terjadi di tengah suasana Lebaran. Pemerintah, dalam hal ini Kementerian Perhubungan, seharusnya sudah mengantisipasi lonjakan penumpang transportasi laut," sebutnya.

Fadli meminta pemerintah lebih memperhatikan transportasi laut karena dia menganggap hingga saat ini pengawasannya masih sangat minim. Dia bahkan menyindir pemerintahan Presiden Joko Widodo tak hanya fokus pada pekerjaan infrastruktur darat dan udara, tapi juga pada transportasi laut.

"Kalau kita perhatikan, penyebab utama terjadinya kecelakaan transportasi laut dan besarnya jumlah korban adalah akibat lemahnya pengawasan. Untuk kasus KM Sinar Bangun, misalnya, bagaimana bisa kapal penumpang tak punya manifes? Bagaimana bisa kapal yang tak memiliki manifes diizinkan berlayar? Itu semua menunjukkan pengawasan sektor transportasi laut memang sangat minim," beber Fadli.

"Pemerintah tidak boleh terus-menerus hanya mengurusi jalan tol atau bandara saja dan mengabaikan moda transportasi lainnya," imbuh dia. (sumber)

Industri Galangan Kapal #Porsea Senilai Rp32 Miliar akan Pasok Kapal Canggih ke #DanauToba #PrayForDanauToba #KMSinarBangun #SumutBerduka

Juni 23, 2018
PORSEA ONLINE --  Menteri Perhubungan (Menhub) Budi Karya Sumadi meninjau lokasi pembuatan kapal feri roll on-roll off (RORO) 300 gross ton (GT) di Toba Samosir, Sumatera Utara. Kapal itu dipastikan beroperasi November nanti.

"Kapal ini dibangun sejak tahun lalu dan akan beroperasi pada November 2018. Natal (nanti) bupati bisa pakai. Pak Dirjen Darat akan lakukan pengawasan kapal ini agar kapal ini bisa meningkatkan pariwisata di Danau Toba," ujar Budi di Portsea Toba Samosir, Sumatera Utara, Jumat (22/6/2018).

Kapal ini akan dioperasikan pada November 2018 nantiKapal ini akan dioperasikan pada November 2018 nanti (Foto: Edward Febriyatri Kusuma/detikcom)

Nantinya kapal RORO ini akan dioperasikan untuk penyeberangan Pelabuhan Tomok, Kabupaten Samosir ke Pelabuhan Ajibata, Kabupaten Simalungun. Kapal ini bisa memuat sebanyak 280 penumpang dan 32 mobil.

Budi mengatakan tahun depan akan ada kapal feri lagi. Hingga nanti total ada 5 kapal feri RORO yang beroperasi di Danau Toba. PT Angkutan Sungai, Danau dan Penyebrangan (ASDP) akan jadi operator kapal-kapal ini.

"Selain kapal ini, tahun depan Kemenhub akan membangun kapal lagi. ASDP yang akan menjadi operator kapal ini nanti akan membangun 1 lagi. Dan kami sudah dapat konfirmasi, ada 2 kapal lagi, kapal yang akan disumbang oleh swasta. Kalau kemarin saya sampaikan 4, sekarang ada 5 kapal sebesar ini," paparnya.

Kehadiran kapal ini juga dalam upaya menjadikan Danau Toba sebagai destinasi wisata internasional. Sejalan dengan itu, diharapkan lapangan pekerjaan juga akan tumbuh.

Nantinya akan ada 5 kapal feri RORO yang beroperasi di Danau TobaNantinya akan ada 5 kapal feri RORO yang beroperasi di Danau Toba (Foto: Edward Febriyatri Kusuma/detikcom)

"Kita harapkan profesionalitas itu, bisa memberikan lapangan kerja di sini. Karena kita akan menjadikan Toba akan dijadikan destinasi wisata, semuanya harus profesional," ujar dia.

Budi menuturkan Kemenhub akan operasional kelima kapal ini nanti, akan diawasi langsung Kemenhub. Namun, untuk jangka panjang, pengelolaan akan diserahkan ke Pemprov Sumut.

"Harapan kami sifatnya adhoc. Sehingga di masa mendatang harapannya tingkat provinsi mampu menyelesaikan seperti ini," ungkapnya.

KM Sinar Bangun tenggelam di Danau Toba pada Senin (18/6) lalu. Kapal berkapasitas 30 GT itu diduga mengangkut penumpang yang melebihi kapasitas. Kapal tersebut juga membawa sejumlah kendaraan di atasnya. Dilaporkan ada 192 orang hilang yang terindikasi sebagai penumpang kapal tersebut. Saat ini proses pencarian masih dilakukan. Penyelidikan soal penyebab utama tenggelamnya kapal ini masih diinvestigasi. (sumber)

Kemenhub Bangun Galangan Kapal di Porsea, Toba Samosir (Tobasa) Senilai Rp 32 Miliar

Kementerian Perhubungan membangun galangan kapal di Desa Parparean, Kecamatan Porsea, Kabupaten Toba Samosir (Tobasa). Hal ini sebagai upaya mendukung percepatan pembangunan menuju Danau Toba sebagai desatinasi wisata bertaraf internasional.

"Sekarang sudah dimulai, dan mari kita turut mengawasi sebaik mungkin, " ujar Kadis Perhubungan Tobasa, Pargaulan Sianipar, Senin (18/9/2017), di Porsea.

"Mudah mudahan semua apa yang sudah direncanakan dan disepakati berjalan dengan baik. Toh semua demi kebaikan warga setempat," kata Pargaulan lagi.

Pelaksana dari PT Dok Bahari Nusantara, Dimas Munandar mengakui bahwa perencanaan sudah matang dan saat ini tahap memulai.

Ia menjelaskan, nilai proyek Rp 32 miliar. Waktu pekerjaan hingga 2018. Lebar 80 meter dan panjang 140 meter dengan kapasitas alat berat hingga lebih dari 40 ton. Untuk itu, disebut Dimas, butuh kehati-hatian agar kualitas terjamin.

"Alat berat yang mendukung pekerjaan berupa crain tonase lebih dari 30 ton, otomatis tanah yang saat ini masih tergolong rawa harus diperkuat secara penimbunan dan butuh pelebaran jalan agar seluruh sarana pendukung yang diparikasi tidak terhalang, " sebutnya.

Menurut Dimas, proses tender direncanakan Desember 2017 dan diharapkan sudah terwujud lebih dari 55 sebab menyambut kehadiran Presiden RI di Bandara Silangit.

"Kita paham bagaimana pak presiden. Rencananya tidak selalu protokoler, untuk itu kami harus memacu progres kegiatan saat Desember sudah lebih dari 5%, " ungkapnya. (sumber)

Kebangkitan Industri Perkapalan di Tobasa

Rangka baja didirikan menopang pembangunan kapal di Pantai Pasir Putih, Desa Pare-parean Toba Samosir, Minggu (4/11/2017). Pekerja-pekerja berompi orange disibukkan dengan pengerjaan lantai dan dek kapal tersebut.

Kepala Dinas Perhubungan Toba Samosir, Pargaulan Sianipar mengatakan, kapal yang kini dibangun nantinya akan dapat mengangkut 280 penumpang, serta sedikitnya 30 unit mobil. Ukuran panjang keseluruhan hingga 40,50 meter, lebar 12, 56 meter, tinggi 3 meter, serta kecepatan hingga 12 knots.

Nantinya kapal ini direncanakan akan berlayar pada awal November tahun mendatang, dan melayani rute penyeberangan Ajibata-Samosir. Saat ini, proses pembuatan kapal yang dilakukan di Pantai Pasir Putih, Desa Patane Dua, Kecamatan Porsea, Toba Samosir ini telah memasuki proses pembuatan rangka badan kapal.

Kasubdit Sarana Direktorat Jenderal Perhubungan Darat Kemenhub, Endi Suprasetio, saat hadir dalam peresmian peletakan lunas atau peletakan batu pertama di Pantai Pasir Putih, Kamis 2 Oktober 2017 lalu mengatakan, pembangunan kapal tersebut merupakan bentuk dari keriusan pemerintah pusat menjadikan danau toba sebagai destinasi wisata internasional. Karenanya, ditunjukkan melalui berbagai persiapan kelengkapan sarana dan prasarana pariwisata.

Dia menjelaskan, saat ini pemerintah pusat melalui kementerian perhubungan, sedang membangun satu unit kapal penyeberangan penumpang danau toba yang diberi nama Kapal Roro 300 GT. Kapal penyeberangan ini disebut-sebut akan menjadi kapal paling mewah di danau toba nantinya.

Kata Suprasetio, nantinya kapal ini akan lebih mewah dari kapal-kapal yang sudah ada di Danau Toba selama ini, meski kemewahannya tidak sama seperti kapal pesiar.

"Yang pasti nanti akan kita perbanyak ruangan-ruangan terbuka di atas atau di dalam kapal. Ini akan menjadi tempat bersantai para wisatawan sambal menikmati keindahan danau toba,” ujarnya, beberapa hari lalu.

Endi juga mengaku ke depan, pemerintah pusat masih akan menambah jumlah kapal penyeberangan berklas. Untuk saat ini, telah diproyeksikan pembuatan dua kapal dari Kemenhub, serta satu unit kapal dari BUMS.

Sementara Wakil Bupati Toba Samosir, Hulman Sitorus mengaku sangat berterimakasih atas komitmen pemerintah pusat mendukung kemajuan pariwisata danau toba. Disela kata sambutannya, Hulman meminta kepada pihak kontraktor agar menyisipkan seni gorga baik di bagian interior atau outdor kapal ini nantinya, sebagai symbol kebudayaan bangso batak. (sumber)

Pendapat Ketua Persatuan Batak Islam (PBI) Deliserdang Mengenai Paslon #Pilgubsu2018

Juni 18, 2018
ilustrasi
PORSEA ONLINE -- Calon Gubernur dan Wakil Gubernur Sumatera Utara Edy Rahmayadi dan Musa Rajekshah, dianggap pasangan yang pas dalam memimpin Sumut.Hal tersebut diungkapkan oleh seorang tokoh masyarakat Kabupaten Deliserdang, Haji Amir Siahaan, saat menerima kunjungan tim Eramas di kediamannya, Jalan RA Kartini, Lubukpakam, Senin (18/6/2018).

Menurut pria yang juga Ketua Persatuan Batak Islam (PBI) Deliserdang tersebut, pasangan yang dikenal dengan slogan Eramas itu dapat membawa perubahan, serta bisa menyelesaikan permasalahan yang ada di Sumut. Terutama sengketa lahan, yang masih juga belum terselesaikan hingga saat ini.

"Mereka ini (Edy-Ijeck) pasti bisa menyelesaikan permasalahan di Sumut. Kita harus memperjuangkan kesejahteraan masyarakat. Saya juga sudah lama kenal mereka," katanya.

Pria yang dikenal banyak terjun di sejumlah organisasi itu mengaku, akan mengimbau dan mengerahkan kerabatnya untuk ikut memenangkan Eramas.

"Setiap desa minimal harus dapat 10.000 suara untuk Eramas. Saya yakin pada kemampuan Edy dan Ijeck menyatukan Sumut, bukan yang lain. Itu saja," katanya.

Amir Siahaan memaklumi jika Edy-Ijeck belum dapat turut hadir secara langsung secara langsung ke kediamannya. Namun dia mengaku tetap akan menunggu kedatangan Ijeck yang sudah dikenalnya sejak lama. Kali itu, ia juga sempat memberikan wejangan kepada Ijeck dalam menghadapi Pilgub.

"Dari sekarang Ijeck sudah bisa sering baca surat At Taubah ayat terakhir, InsyaAllah doa apapun akan diijabah, dengan keyakinan yang baik," ucapnya.

Perwakilan dari Tim Eramas, Guritno, mengatakan, kedatangan mereka ke sana merupakan ajang mempererat tali silaturahmi. Terlebih dalam situasi Pilkada saat ini, dikira perlu untuk menyambangi para tokoh-tokoh yang dianggap memiliki peran di suatu daerah.

"Pertama kita bersilaturahmi, karena beliau termasuk memiliki peran aktif di Lubukpakam dan umumnya di Kabupaten Deliserdang ini. Selain itu, beliau masih aktif di beberapa organisasi organisasi yang tentunya memiliki massa. Untuk itu, kita sekaligus meminta dukungan," ungkapnya.

Mengenai permasalahan kesejahteraan masyarakat yang disinggung oleh Amir, ia mengatakan hal tersebut memang merupakan salah satu program yang dicanangkan oleh pasangan Eramas.

"Itu sesuai dengan program dari Eramas, adalah mensejahterakan masyarakat. Ya jelas, masalah sengketa lahan yang memang milik rakyat, nantinya akan menjadi prioritas untuk diselesaikan," pungkasnya. (sumber)

Merasakan Shalat di Masjid Raya Al-Hidayah Porsea

April 18, 2018
sumber
PORSEA ONLINE -- Sholat Jumat sejatinya merupakan kewajiban bagi setiap pria Muslim. Kalau mampir ke Toba Samosir di Sumatera Utara, bisa mampir sholat di Masjid Raya.

Porsea adalah sebuah kota kecamatan kecil yang berada di Kabupaten Toba Samosir dan sama seperti daerah lain di Toba Samosir. Di Porsea, muslim termasuk golongan yang minoritas.

Namun jika dibandingkan dengan kecamatan lain di Toba Samosir, di Porsea jumlah muslimnya sedikit lebih banyak dan sedikit lebih mudah menjumpai masjid di sini. Salah satunya adalah Masjid Raya Al-Hidayah Porsea.

Masjid Raya Al-Hidayah Porsea bukanlah masjid tertua di Porsea karena masjid tertua di Porsea adalah Masjid Fiisabilillah yang berada di Desa Lumbun Huluan Lobu.

Sayangnya masjid yang diperkirakan telah berusia ratusan tahun tersebut telah dibakar oleh orang tidak dikenal pada tahun 2010 lalu hingga menyisakan puing-puing saja.

Masjid Raya Al-Hidayah Porsea sendiri adalah masjid terbesar di Kecamatan Porsea, Kabupaten Toba Samosir. Masjid ini berada di Jalan Prof Dr Midian Sirait dan dibangun pada tahun 1964.

Bangunan masjidnya sederhana dengan arsitektur seperti masjid pada umumnya, tapi sangat nyaman digunakan sebagai tempat beribadah. Masjid ini juga dilengkapi dengan taman pendidikan islam.

Masjid Raya Al-Hidayah Porsea merupakan pusat keislaman di Kecamatan Porsea. Masjid ini biasanya sering digunakan sebagai tempat-tempat pengajian dan pengkajian islam.

Masjid ini juga selalu menjadi lokasi peringatan hari-hari besar Islam seperti Sholat Id, Kurban, dan lain sebagainya. Bahkan setiap malam Idul Fitri dan Idul Adha di sini selalu diadakan Festival Beduk.

Itulah sedikit cerita tentang Masjid Raya Al-Hidayah Porsea, masjid terbesar di Porsea. Meski berada di kawasan minoritas muslim, masjid ini sangat nyaman digunakan untuk beribadah. (sumber)

Melihat Industri Kapal di Porsea, Tobasa

April 17, 2018
ilustrasi
PORSEA ONLINE --  Kementerian Perhubungan (Kemenub) memulai pembangunan ferri ro-ro di Parparean, Kecamatan Porsea, Kabupaten Toba Samosir (Tobasa), Kamis (2/11/2017). Peresmian dimulainya pembuatan kapal tersebut dihadiri Wakil Bupati Tobasa, Hulman Sitorus.

"Secara administratif acara ini merupakan salah satu terpenting, di mana KM Ro-Ro saat ini resmi dimulai, " ujar Direktur Perhubungan Darat Kemenhub, Endi Sulastio, di Parparean.

Dia mengatakan, kehadiran KM Ro-Ro di kawasan perairan Danau Toba melayani penumpang yang akan menikmati keindahan danau. Untuk itu, hendaknya mendapat dukungan dari masyarakat dan pemerintah setempat.

"Tujuannya KM Ro-Ro juga untuk mendukung KSPN (Kawasan Strategi Pariwisata Nasional) Danau Toba," sebutnya.

Acara peresmian dimulainya pembuatan (peletakan lunas) KM Ro-Ro yang juga dihadiri perwakilan Badan Otorita Pariwisata Danau Toba (BOPDT) Antonius Suwono, Direktur PT Dok Bahari Nusantara Sopan Sopian, Wakil Bupati Tobasa Hulman Sitorus, Sekdakab Tobasa Harapan Napitupulu, Kadis Perhubungan Tobasa Pargaulan Sianipar dan Kadis Kominfo Wilker Siahaan serta Forkopinda.

Hulman Sitorus menyampaikan apresiasinya akan perhatian pusat yang memberikan dukungan pembangunan di daerahnya, khususnya saat itu dengan KM Ro-Ro.

Diharapkan Wabup, masyarakat di daerah itu agar turut mendukung pembangunan itu.

"Kalau semua nyaman, maka pemerintah pusat akan senang dan semakin memperhatikan daerah kita," imbuh Hulman. (sumber)

LAZ Muhammadiyah (Lazismu) Siapkan Amil Profesional dan Berdaya Juang

April 16, 2018
ilustrasi
PORSEA ONLINE -- Ketersediaan Sumber Daya Manusia (SDM) yang memadai dan mumpuni merupakan suatu keniscayaan bagi semua organisasi, terlebih bagi organisasi yang mengedepankan profesonalitas sebagai ukuran kinerja dan semangat geraknya. SDM yang berdedikasi dan berdaya juang serta mampu bekerja sesuai target mutlak diperlukan dalam rangka mencapai tujuan organisasi itu sendiri.

Menyadari hal itu Lembaga Amil Zakat, Infaq dan Shodaqoh Muhammadiyah (Lazismu) Jawa Timur merasa perlu mempersiapkan dan menyediakan tenaga Amil yang berdedikasi dan berdaya juang tinggi serta profesional dalam bekerja. Untuk itu Lazismu menyelenggarakan Pendidikan dan Pelatihan (Diklat) Amil selama tiga hari di kota Probolinggo.

Diklat Amil yang bertempat di Hall Hotel Ratna ini dilaksanakan mulai tanggal 30 Maret hingga 1 April 2018, diikuti oleh 45 orang peserta utusan dari Lazismu Daerah Kabupaten dan Kota se jawa Timur. Yang spesial Diklat juga diikuti oleh 2 orang peserta yang berasal dari Lazismu luar wilayah, yaitu dari Kabupaten Bima, Nusa Tenggara Barat.

Diklat Amil Fundraising Lazismu Jatim yang diselenggarakan bertepatan dengan even Tour d’Baksos-3 tahun 2018 kali ini adalah merupakan yang kedua. Yang pertama diselenggarakan pada tahun 2016 di Prigen, Pasuruan. Tema Diklat Amil 2018 ini adalah “Menjadi Amil Profresional Menuju Sukses Fundraising 2018”.

Bertindak selaku instruktur adalah Sabar Waluyo (Instruktur Zakat tingkat nasional) dan dibantu oleh Muhammad Masrukh (Wakil Sekretaris BP Lazismu Jatim) dan Habib (Lazismu Banyumas). Sedangkan narasumber adalah Ust. DR. Syamsuddin, MA dan Ir. Agus Edi Sumanto (Wakil Ketua Lazismu Jatim).

Materi yang disajikan dalam Diklat Amil ini antara lain : Fiqh Zakat, Manajemen Lazismu, Performance of Amil, Customer Service Excellence, Ketrampilan Komunikasi Dasar, Etika Kerja Profesional, Membangun Team Work Yang Hebat, Corporate value dan praktik lapangan. Peserta juga dilatih praktik lapangan yaitu diterjunkan secara langsung ke masyarakat di kota Probolinggo seperti alun-alun, pasar dan perumahan guna mensosialisasikan Lazismu dan menghimpun Muzaki.

Harapan dari Diklat Amil ini adalah tampilnya Amil-amil Lazismu yang profesional, cakap, berpenampilan excelent dan mampu bekerja secara tim dalam mencapai target yang telah ditetapkan serta dapat memberikan layanan prima kepada Muzaki dan Mustahik. (sumber)

Kisah Pecatur Batak Memakai Sorban

April 13, 2018
pecatur Batak yang menggunakan sorban
PORSEA ONLINE -- Ketangguhan pecatur Batak sudah dikenal sejak gahulu kala.

Blogger Akhir Matua Harahap menuliskan sejarah 'percaturan' di kalangan masyarakat Batak.

Begini kutipannya:

Koran De Sumatra Post, 11-02-1921 menyajikan hasil sebuah penelitian terdahulu dari Batakschakers, di mana mata terlihat tajam tetapi dengan pikiran yang jernih. Well, Sir, atau dari yang ia inginkan hanya... catur. Koran De Sumatra Post, 25-09-1923 menyajikan hasil perjalanan Dr Berlage yang meneliti tentang rumah (arsitektur) Batak.  Dalam surat terakhirnya di "Tanah Batak" tentang turnya di Hindia Belanda, Berlage menulis tentang apa yang dia lihat di negara-negara Batak dan di dataran tinggi: Satu tidak bisa membayangkan sesuatu yang lebih daripada karakteristik aristektur seperti Batakschen atau Minang-Kabauschen, namun di kampung Batak orang-orang terlihat berpakaian yang kuat, orang-orang di pendopo terlibat dalam catur, di mana para empu Batak juga berpartisipasi; dan (sementara) wanita Batak terlihat di dekat gudang melakukan menumbuk beras, atau membuat kain tenun, yang mereka lakukan dengan penguasaan yang sama. Dr Berlage juga menggambarkan sebuah titik tengah utama desa yang disebut "djamboer", suatu ‘gedung’ yang kurang lebih ada dalam setiap desa Batak, dimana setiap orang bisa berbicara, gezeischapt, merokok dan lainnya...saya melihat di djamboer ini sebagian besar permainan catur dilakukan. Satu hal lagi tampaknya menurut Dr. Berlage, bangsa Batak telah terseleksi dengan ketat akibat epidemic penyakit yang mematikan di masa lalu, tetapi hidup tidak kekurangan di alam Tanah Batak yang subur (mortality vs nutrition).

Baca selanjutnya

Kiprah Al Washliyah di Toba Samosir

April 13, 2018
PORSEA ONLINE -- Organisasi Masyarakat Al Jamiyah Al Washliyah telah lama hadir di Toba Samosir, khususnya di Porsea.

Guru Kitab Sibarani (baca) dan Arsyah Talib Lubis (baca) merupakan beberapa tokoh yang terjun langsung dalam mengembangkan dunia pendidikan di Porsea.

Diharapkan ke depan, Al Washliyah terus hadir mengayomi umat di Toba Samosir.

Baca selengkapnya

Muhammadiyah di Toba Samosir

April 13, 2018
PORSEA ONLINE -- Ormas Muhammadiyah di Kabupatena Toba Samosir terletak di Porsea, Tobasa.

Letaknya di PC Muhammadiyah Porsea: D/a.  Bapak Lukmanul Hakim Lubis  (Mesjid Raya Porsea) Porsea.

Orang Batak sendiri telah banyak menduduki posisi yang cukup tinggi di Muhammadiyah, baik level provinsi maupun pusat. Salah satunya adalah Amirsyah Tambunan (baca).

Universitas Muhammadiyah kini terdapat di beberapa kabupaten dan kota termasuk Tapanuli Selatan. Gunungsitoli (baca) dan Tapanuli Tengah (baca) sedang merancang pendirian universitas.

Baca selanjutnya



#Nomadic #Tourism Diperkenalkan di #DanauToba

Maret 15, 2018
Kementerian Pariwisata rencananya akan menjadikan kawasan wisata Danau Toba pilot project dari nomadic tourism. Menteri Pariwisata (Menpar) Arief Yahya beralasan, pemilihan Danau Toba selain lantaran merupakan destinasi pariwisata prioritas (DPP), juga lokasinya yang dinilai cocok.

Dalam nomadic tourism, kaum nomad bisa menggunakan amenitas di tenda, hingga menginap di goa. Untuk di Indonesia, kamar hotel bisa berupa karavan, glamping (glamorous camping), dan homepods atau bisa juga berupa seaplane.

Nomadic tourism adalah jawaban Kempar untuk mendongkrak jumlah amenitas pariwisata. Sekaligus mengimbangi pertumbuhan kunjungan wisatawan.

"Banyak spot cantik di Danau Toba. Kami akan kembangkan nomadic tourism di sana dan menyediakan fasilitas seperti karavan, glamping (glamorous camping), dan homepods bahkan seaplane," ujar Menpar Arief Yahya dalam siaran pers, Rabu (14/3).

Sesuai karakternya, yaitu nomadic, ketiga fasilitas tersebut juga bisa dipindah-pindah alias tidak permanen. Dengan begitu, nomadic tourism ini sangat cocok dikembangkan di daerah-daerah yang belum tersedia akomodasi seperti perhotelan atau pun homestay.

Menpar pun mendorong industri pariwisata untuk mengembangkan produk wisata nomadic tourism dan memasarkannya.

"Kita di Indonesia punya 17.000 pulau, 70.000 desa, ratusan destinasi indah. Kalau harus membangun hotel konvensional perlu waktu yang sangat lama, homestay pun menurut saya masih kurang cepat. Maka, saya umumkan lagi bahwa saya akan memberikan insentif bagi orang yang masuk ke nomadic tourism," tutur pria asal Banyuwangi itu.

Menpar meyakini, jika nomadic tourism di Danau Toba sudah berjalan, destinasi lain seperti Wakatobi dan Labuan Bajo juga akan meminta pengembangan wisata yang serupa.

"Kalau kita mau high end semua, atau harus kelas satu, yang cepat ya wisata embara itu. Untuk pasarnya juga saya tidak khawatir, pasti bagus," pungkas Mempar Arief Yahya. (sumber)

TNI AL akan Borong Lebih Banyak KCR-60M Hingga Tahun 2024

Februari 28, 2018
TNI Angkatan Laut menargetkan bisa memilik sebanyak 20 Kapal Cepat Rudal (KCR) 60 Meter hingga tahun 2024, untuk memperkuat alat utama sistem persenjataan (alutsista) nasional, sesuai target "Minimum Essential Forces" (MEF) atau kekuatan pokok minimum.

Kepala Staf TNI Angkatan Laut (KSAL TNI) Laksamana TNI Ade Supandi di Surabaya, Jatim, Senin mengatakan untuk mencapai target itu dirinya mendorong agar PT PAL Indonesia bisa meningkatkan Sumber Daya Manusianya (SDM) dan mendukung capaian target tersebut.

Ade yang ditemui usai meluncurkan KCR 60 M pesanan kedua batch 2 di Galangan Kapal PT PAL Indonesia mengatakan, keberadaan KCR 60 M dibutuhkan karena memiliki kekuatan tempur yang sesuai dengan wilayah Indonesia, sebab mampu secara cepat memukul musuh dan bergerak leluasa.

Oleh karena itu, kata dia, untuk memenuhi target itu diharapkan setiap tahun minimal ada tiga pembangunan KCR, namun tetap tergantung dari kebijakan pemerintah.

"KCR 60 M merupakan kekuatan laut yang terpusat di tiga armada, yakni barat, tengah dan timur, serta memiliki kekuatan terpusat yang paling kecil dan dipakai untuk peperangan kepulauan, dengan strategi keluar menyerang, menembak dan sembunyi," tutur dia, menjelaskan.

Menanggapi target itu, Direktur PT PAL Indonesia, Budiman Saleh mengaku siap memenuhi target tersebut dengan kerja sama dan terus mengembangkan persenjataan terknologi terbaru sesuai kebutuhan TNI AL.

"PT PAL Indonesia siap, dan pengembangan kapal perang juga tergantung dari kepuasan pengguna. Kami sangat berterima kasih kepada TNI AL yang terus memberi masukan terkait kapal produksi kami," ujarnya.

Budiman mengatakan, selain siap memenuhi target pesanan TNI AL, PT PAL Indonesia juga membidik potensi pasar KCR 60 M ke berbagai negara serumpun ASEAN seperti Filipina, Malaysia, dan Thailand.

"Pengembangan potensi pasar kapal perang tentu harus didukung dengan kepuasaan pengguna, salah satunya adalah TNI AL. Oleh karena itu kami berterima kasih kepada TNI AL yang mempunyai kepercayaan diri menggunakan produk PT PAL Indonesia, sehingga negara lain tertarik untuk memesan," katanya.

Sementara itu hingga saat ini total TNI AL telah memiliki empat unit KCR 60 M, setelah satu unit selesai dibangun di PT PAL Indonesia, dan merupakan lanjutan pembangunan KCR bagian pertama dengan tiga unit kapal yang telah diluncurkan. (sumber)
 
Copyright © Porsea Online. Designed by OddThemes